diriku peribadi

...kisah aku dalam melayani aksi kehidupan...

sememangnya sudah terlambat untuk saya mengucapkan selamat hari raya kerana tanggal 1 Syawal sudah lebih seminggu berlalu. namun izinkanlah saya mengucapkannya sekarang.

SELAMAT HARI RAYA
MAAF ZAHIR DAN BATIN


kekerapan berada di hadapan PC tidak mengizinkan saya untuk terus-terusan menghasilkan entri-entri baru. jadi saya mengambil kesempatan sempena kelas akademik yang ditangguhkan pada petang ini untuk menulis.

Aidil Fitri:
4, 5, dan 7 Syawal lalu telah mempertemukan saya dan beberapa teman sekolah yang agak sudah lama tak bertemu. walaupun tidak banyak rumah yang sudah kami kunjungi, namun pertemuan itu sudah cukup memberi erti kepada saya. kami berbual dan ketawa. tetapi kami lebih banyak ketawa.
namun saya agak terkilan kerana masih tidak mendapat pelepasan pada raya ketiga. tidak mengapalah, tahun hadapan saya akan cuba lagi.
Aidilfitri kali ini memberi saya kelainan dari segi penghayatan. apa yang dikata saling bermaafan itu begitu menusuk jiwa saya. mungkin kerana pada tahun ini kutipan duit raya saya semakin berkurangan. lantas memberi saya lebih fokus untuk memohon kemaafan dari orang lain. tahun hadapan saya tak pasti apa yang akan berlaku.

Pelajaran:
saya ada membawa balik tugasan yang diberi oleh pensyarah, namun tanpa sempat saya memegang pena, tugasan itu saya simpan kembali ke dalam beg. keseluruhannya, saya telah membaca sebanyak 1 1/2 muka surat. oh, lebih baik dari tidak membuat apa-apa! sekembalinya saya ke UTP, rasa malas begitu menjadi-jadi. bagaikan ada belenggu yang menghalang saya untuk ke kelas dan menyiapkan tugasan. maklumlah, iblis dan syaitan sudah terlepas dari belenggu mereka sejak 1 Syawal. oh, kini saya menyalahkan mereka pula. kenapa saya tak menyalahkan diri sendiri?

Lain-lain:
Chelsea telah kalah kepada Wigan 1-3 di tempat lawan pada perlawanan EPL 7 Syawal yang lalu. berikutan itu, beberapa orang kawan telah mempersenda dan mengejek saya. namun saya akan tetap terus menyokong pasukan kegemaran saya ini. walau mereka di tangga terbawah liga, walau mereka terlepas ke divisyen kedua. saya akan tetap bersama. saya menyukainya bukan kerana kehebatan, bukan kerana prestij, bukan kerana rupa. saya menyukainya kerana ia adalah ia seadaanya. begitu jugalah untuk yang lainnya. saya akan tetap terus suka.