diriku peribadi

...kisah aku dalam melayani aksi kehidupan...

Nov 16, 2009

permintaan ketiga

cerita di bawah hanya merupakan rekaan. adaptasi dari beberapa kisah-kisah jalanan. tiba-tiba saya terasa seperti hendak menulis sebuah cereka. temanya, cinta.


/*--------------------------------

tersebut kisah sepasang kekasih muda di sebuah tempat tak bernama. si lelaki biarlah dinamakan Adam. manakala si perempuan kita gelarkan sebagai Hawa. Adam sangat mencintai Hawa, dan begitu jugalah Hawa. maka untuk dijadikan cerita, terjadilah perpisahan di antara mereka. Adam terpaksa berhijrah ke tempat lain bagi mengejar masa depan yang gemilang demi kebahagiaan mereka berdua kelak. maka berkatalah Adam kepada kekasih hatinya, Hawa.

A: minta maaf aku terpaksa meninggalkanmu. demi masa depan kita, aku terpaksa berhijrah.
H: janganlah kau tinggalkan aku. aku pasti akan rindukanmu.
A: maaf cinta hatiku, aku tak sanggup melihat kau menderita apabila kita bersama kelak. biarlah aku ke kota demi memperbaiki kehidupan ku, agar kau bahagia nanti apabila kita ditakdirkan bersama.
H: sesungguhnya aku tak sanggup kehilanganmu.
A: aku hanya mengharapkan kepercayaan darimu. tunggulah aku. aku akan pulang ke sini.
H: kalau begitu, berjanjilah padaku. berjanjilah padaku yang kau akan kembali, berjanjilah padaku yang kau akan setia padaku, dan berjanjilah padaku bahawa kau hanya akan memandangku sepanjang hayatmu tanpa kau memandang wanita lain.

Adam hanya diam dan membalas dengan senyuman. dengan tenang dia membalas, "aku terpaksa pergi sayangku. jumpa lagi". lantas, meninggalkan Hawa resah tanpa jawapan.

pemergian Adam membuatkan Hawa berasa amat sedih. tambahan tiada jawapan yang diberikan Adam atas ketiga-tiga permintaan Hawa. lalu, menangislah Hawa sehari-harian. siang dan malamnya hanya ditemani tangisan kerinduan tak henti-henti. kehidupannya yang dulunya riang kini diselaputi duka. Hawa risau jika kehilangan Adam dalam hidupnya. Hawa tahu di kota lebih ramai wanita yang lebih cantik dan baik darinya. tambahan dengan sifat-sifat kelakian sejati yang ada pada Adam pasti akan membuat semua wanita jatuh hati padanya.

kesedihan yang melanda diri Hawa telah menjejaskan kesihatannya. akibat menangis tanpa henti siang dan malam, Hawa telah kehilangan sifat melihatnya. matanya menjadi rosak akibat terlalu banyak menangis. maka hidup Hawa boleh diumpamakan seperti sudah jatuh ditimpa tangga. terlalu malang dirinya. sudahlah kekasihnya tiada di sisi, kini dia pula menjadi buta. maka gelaplah hidupnya dalam menjalani kehidupan yang mendatang.

...........................

lima tahun berlalu telah membawa sekali masa beredar. hidup Hawa masih begitu. diselubungi ketidak pastian ekoran tiada langsung berita yang diterimanya dari Adam. namun kehidupannya harus diteruskan seperti biasa. dia harus lari dari kesedihan dan meneruskan hidupnya seperti insan lain. maka hiduplah Hawa seperti orang lain yang memiliki nasib serupa dengannya.

dalam Hawa berjuang meneruskan hidupnya, datanglah satu berita baik untuknya. ada seorang insan prihatin yang sudi untuk mendermakan matanya kepada Hawa. lalu, diterimalah oleh Hawa dengan rasa syukur dan redhanya kepada Ilahi. peluang melihat kali kedua ini tak akan dipersiakan olehnya. terutama untuk menangisi lelaki seperti Adam yang menghilang diri tanpa sebarang khabar.

maka satu pembedahan telah diatur, dan dengan kehendak Tuhan segalanya berjalan seperti yang dirancang. kini Hawa boleh melihat semula. bersyukurlah dirinya setelah diberi peluang kedua untuk melihat. maka berkatalah akan tuan tabib kepada Hawa, "penderma matamu kami tempatkan di wad bersebelahan. kamu hanya dibolehkan untuk melawatnya pada waktu yang ditetapkan." maka setelah reda semuanya, melangkahlah Hawa ke wad bersebelahan untuk menemui penderma matanya. setibanya Hawa ke katil si penderma, didapati si penderma telah tiada. namun yang ditemuinya hanya secebis kertas bertulisan tangan. tulisannya buruk. seperti ditulis oleh "si buta". namun Hawa seperti tertarik mahu membaca tulisan itu. maka dibacalah olehnya.

kepada hawa,
aku minta maaf. aku tak mampu menunaikan permintaanmu yang ketiga....

lalu berderaulah darah Hawa membaca nota itu. dalam kesangsian itu, masuklah seorang pemuda ke dalam wad tersebut. dan ternyata, apa yang terlintas di minda Hawa adalah benar belaka. pemuda buta itu sangat dikenalinya. terakhir mereka bertemu adalah lima tahun dahulu.

----------------*/

5 reaksi:

Nash™ said...

ta yg terakhir, mmg paling kasar Tuhan bagi...

eVy-D-YaNa said...

:)

kiera-fishies said...

Cinta bukanlah kata murah dan lumrah dituturkan dari mulut ke mulut tetapi cinta adalah anugerah Tuhan yang indah dan suci jika manusia dapat menilai kesuciannya...

(^___^)

wuh! _jiwang_

Kencana21 said...

kord..kalo ye pun sedey aku blah dr ctu..jgn la jadi gile sampai reka citer adam n hawa neh..haha

anak melayu said...

nash-hehe..biasela

diyana- :) gak..huhu

kiera- pergh...bole tulis novel gini

abg kencana(nama x bole blah..hahaha)- sy tau lah abg bahagia skrg.hahahaha